Contoh pernyataan analitis tentang energi nuklir dan signifikansinya baru-baru ini

analytical-exposition

Contoh teks analitik ekspose teknologi nuklir dan artinya – Sahabat SBI Pada kesempatan kali ini admin akan memberikan contoh lain teks eksposi analitik tentang teknologi nuklir yang tentunya akan membantu teman-teman untuk lebih memahami teks ekspose analitis. Oke langsung saja admin sajikan berikut contoh teks analytic exposure dibawah ini.

membaca teks

Tenaga nuklir adalah penggunaan energi nuklir secara terkendali. Energi nuklir adalah energi dalam uranium yang dapat dilepaskan melalui reaksi nuklir dalam sebuah mesin yang disebut reaktor nuklir. Energi ini diubah menjadi listrik yang dapat digunakan untuk menyalakan mesin dan memanaskan rumah. 14% listrik dunia berasal dari tenaga nuklir. Namun, penggunaan energi nuklir membawa beberapa bahaya.

Ada tiga sumber bahaya yang berbeda dalam pasokan energi dari tenaga nuklir. Pertama, bahan radioaktif harus diangkut dari tempat pembuatannya di pembangkit listrik. Pembangkit listrik itu sendiri dibangun dengan kokoh, tetapi wadah untuk pengangkutan material tidak. Biasanya hanya dua moda transportasi yang tersedia, yaitu jalan raya atau kereta api. Sayangnya, kedua hal ini terkait dengan kontak dekat dengan publik, karena rute mengarah dengan aman ke dekat atau bahkan di daerah padat penduduk.

Selanjutnya adalah masalah sampah. Semua pembangkit listrik tenaga nuklir menghasilkan limbah, yang dalam banyak kasus tetap radioaktif selama ribuan tahun. Tidak mungkin untuk tidak membuat limbah ini menjadi radioaktif, sehingga harus disimpan dengan salah satu cara yang tidak nyaman yang ditemukan oleh para ilmuwan. Misalnya, mereka dapat terkubur di bawah tanah, jatuh ke tambang yang ditinggalkan, atau tenggelam di laut. Namun, metode ini tidak menyelesaikan masalah karena gempa bumi dapat dengan mudah memecahkan wadah.

Terakhir, masalah paparan yang tidak disengaja dari kebocoran atau ledakan di pembangkit listrik. Seperti dua bahaya lainnya, ini bukan setiap kemungkinan, jadi ini bukan keberatan serius terhadap program nuklir. Tetap saja, itu bisa terjadi.

Terlepas dari itu, jenis risiko ini tidak perlu dikhawatirkan. Namun secara keseluruhan, kemungkinan terjadinya bencana masih tinggi.

Pentingnya:

Tenaga nuklir dikendalikan melalui penggunaan energi nuklir. Energi nuklir adalah energi dalam uranium yang dapat dilepaskan melalui reaksi nuklir dalam mesin yang disebut reaktor nuklir. Energi ini diubah menjadi listrik yang dapat digunakan untuk menyalakan mesin dan memanaskan rumah. 14% listrik dunia berasal dari tenaga nuklir. Namun, penggunaan energi nuklir juga mengandung beberapa bahaya.

Ada tiga sumber bahaya yang berbeda dalam penyediaan energi dengan tenaga nuklir. Pertama, bahan radioaktif harus diangkut dari tempat pembuatan ke pembangkit listrik. Meskipun pembangkit listrik itu sendiri kuat, wadah yang digunakan untuk mengangkut material tidak begitu kuat. Biasanya hanya dua moda transportasi yang tersedia, yaitu jalan raya atau kereta api. Sayangnya, kedua hal ini terkait dengan kontak yang dekat dengan publik, karena jalur tersebut dipastikan akan mengarah ke dekat kawasan padat penduduk atau bahkan melewati kawasan padat penduduk.

Selanjutnya adalah masalah sampah. Semua pembangkit listrik tenaga nuklir menghasilkan limbah, yang dalam banyak kasus tetap radioaktif selama ribuan tahun. Tidak mungkin untuk tidak membuat limbah ini menjadi radioaktif, dan karenanya harus disimpan dalam salah satu cara mudah yang telah diciptakan para ilmuwan. Misalnya, mereka dapat terkubur di bawah tanah, jatuh ke tambang yang ditinggalkan, atau tenggelam di laut. Namun, metode ini tidak menyelesaikan masalah karena gempa bumi dapat dengan mudah merobek wadah.

Terakhir, masalah paparan yang tidak disengaja dari kebocoran atau ledakan di pembangkit listrik. Seperti dua ancaman sebelumnya, ini tidak mungkin sehingga bukan merupakan penolakan serius terhadap program nuklir. Namun, ini bisa terjadi.

Sumber :