Hati-hati berbagi data pribadi di situs kencan

Hati-hati-berbagi-data-pribadi-di-situs-kencan

Pengguna situs kencan atau aplikasi di jaringan kadang-kadang berbagi informasi pribadi dengan harapan menemukan kenalan atau pasangan. Sayangnya, tidak banyak orang menyadari bahwa ini juga membawa risiko mengetahui penjahat cyber.

Seperti dalam siaran pers, survei Kaspersky Lab mengatakan bahwa satu dari sepuluh pengguna situs kencan, atau sekitar 13 persen, berbagi informasi pribadi untuk memulai percakapan.

Masih ada pengguna layanan kencan online yang membagikan informasi pribadi atau sensitif tanpa memikirkannya. Beberapa sengaja mempostingnya di profil mereka.

Hingga 25 persen pengguna menyatakan bahwa mereka menulis nama lengkap mereka secara terbuka di profil mereka, dan satu dari sepuluh menulis alamat pribadi atau detail tentang pekerjaan mereka.

Pengguna bahkan berbagi informasi pribadi dengan teman-teman yang “cocok”

dengan mereka dalam dunia kencan online, dan hingga 16 persen memberikan informasi pribadi kepada mitra “yang sesuai”. Setiap orang kesepuluh melakukan ini dalam beberapa menit atau jam setelah saling mengenal.

Hingga 14 persen pengguna berbagi foto pribadi dengan mitra “kanan”.

Jika sampai ke tangan yang salah, informasi ini dapat digunakan untuk mengeksploitasi pengguna dengan mengakses akun dan perangkat mereka, atau bahkan untuk tujuan pemerasan.

Menurut Kaspersky Lab, 41 persen orang yang menggunakan situs kencan online mengalami insiden keamanan TI, seperti: Misalnya, jika perangkat atau akun Anda diretas atau diserang oleh ransomware, dibandingkan dengan 20 persen orang yang tidak melakukan kencan online .

“Sama seperti Anda, orang asing itu, jangan membagikan alamat rumah

dan nomor telepon Anda di jalan, atau ketika Anda bertemu orang asing itu untuk pertama kalinya, pengguna situs kencan online harus bertanggung jawab atas keamanan informasi mereka dan tidak menganggapnya aman dan aman. ” Tidak hanya situs web ini berlaku untuk situs kencan online, pengguna internet harus melindungi diri mereka sendiri dan informasi pribadi mereka secara online, di mana pun mereka berada, “kata Andrei Mochola, Kepala Bisnis Konsumen Kasperksy Lab.

Menurut ini, pengguna situs kencan online yang menggunakan metode sederhana

untuk melindungi diri mereka sendiri tergolong sedikit, hanya 21 persen yang tidak mengizinkan aplikasi kencan untuk mengakses data pada perangkat mereka, dan hanya 27 persen menggunakan solusi keamanan atau anti-virus.

 

Baca Juga :