Definisi otot jantung

otot-jantung

Otot jantung adalah jenis otot bergaris yang terletak di dinding jantung, terutama di miokardium. Sel-sel yang membentuk otot jantung, yang disebut kardiomiosit atau sel otot miokardiosit, mungkin mengandung satu, dua, tiga, dan empat inti (tiga atau empat sangat jarang).

Otot jantung ini adalah otot yang menyusun dinding jantung, yang kemudian termasuk sel kardiomiosit atau bahkan sel otot miokardiositik dengan satu atau dua sel, tetapi ada juga 3 atau 4 inti, tetapi ini bisa disebut sangat jarang.

Otot jantung juga dikenal sebagai miokardium (Myo artinya otot, Caridum artinya jantung). Otot jantung bergerak di bawah kesadaran, yang tidak dipengaruhi oleh perintah dari otak atau sistem saraf pusat. Otot jantung ini merupakan gabungan antara otot polos dan otot lurik. Hal ini karena memiliki kemiripan bagaimana otot jantung memiliki area gelap dan terang, memiliki banyak inti sel di bagian tengah seperti otot belang, sedangkan otot polos memiliki sifat yang mirip, seperti tanpa sadar bergerak dengannya.

Otot jantung bekerja tanpa lelah dan tanpa istirahat untuk menjaga agar darah tetap mengalir berarti manusia akan terus hidup ketika berhenti. Jadi yang pasti terjadi adalah kematian. Otot jantung bergerak tanpa disengaja, artinya otot jantung dapat atau dapat terus bekerja tanpa istirahat, karena memiliki sejumlah mitokondria, mioglobin, serta suplai darah ke seluruh tubuh sehingga metabolisme aerobik dapat berlangsung terus menerus dan terus menerus. atau suplai oksigen dan juga nutrisi.

Otot jantung ini memiliki bentuk silinder, bercabang panjang yang memiliki lebih dari satu nukleus di tengah sel dengan sistem kerja yang tidak disadari.

Sifat otot jantung

Adapun khasiat atau bahkan khasiat otot jantung antara lain sebagai berikut:

  • Memiliki bentuk yang memanjang
  • Bekerja tanpa henti tanpa mengetahui istirahat
  • Nukleus ada di tengah
  • Bekerja di luar kesadaran atau bisa atau bisa disebut bekerja tanpa dipengaruhi oleh saraf pusat atau otak
  • Panjang serabut jantung antara 50 – 100 µm,
  • Memiliki diameter sekitar. 14 µm.
  • Memiliki jumlah serat yang kurang lebih 1500 filamen
  • Serabut otot jantung adalah sarcolemas, yang terdiri dari miofibril yang muncul berdampingan
  • Terdiri dari satu dan dua inti atau bisa atau bisa tiga dan empat, tetapi sangat jarang ditemukan
  • Dipengaruhi oleh adanya saraf otonom (saraf simpatis dan saraf parasimpatis)
  • Memiliki bentuk silinder bercabang dan juga menyatu
  • Memiliki serabut bercabang
  • Dengan cakram kabisat, kabisat ini merupakan pembatas antara sarkomer (bahan dasar yang tersusun dari sebagian besar sel otot atau bisa disebut unit fungsional dasar otot lurik).

Fungsi otot jantung

Fungsi otot jantung meliputi:

  • Membantu memompa darah ke seluruh tubuh.
  • Membersihkan metabolisme tubuh (karbondioksida)
  • Berperan dalam kontraksi selanjutnya dari sel-sel di sekitarnya.
  • Berperan dalam memompa ventrikel di jantung.
  • Sebagai pemeras darah, sehingga darah bisa atau bisa bocor keluar dari jantung saat
  • berkontraksi lalu mengeluarkan darah sambil bersantai.
  • Mendukung kerja organ jantung.

Bagaimana otot jantung bekerja

Cara kerja otot jantung dalam tubuh manusia adalah bekerja secara tidak sadar atau tanpa kendali individu. Aktivitas atau aktivitas otot jantung dipengaruhi oleh saraf otonom, yaitu saraf simpatis dan saraf parasimpatis. Sehingga otot jantung dapat bekerja terus menerus tanpa henti dan juga menjadi aktor penting dalam kelangsungan hidup manusia.

Dengan kata lain, saat otot jantung bekerja, hal itu dipengaruhi oleh sel khusus yang disebut sel alat pacu jantung. Sel-sel ini memiliki tanggung jawab untuk mengontrol kontraksi jantung manusia.

Kemudian sistem saraf mengirimkan sinyal ke sel alat pacu jantung yang dapat atau dapat mempercepat atau bahkan memperlambat detak jantung Anda. Jadi kita tidak bisa atau tidak bisa mengontrol kinerja otot ini.

Struktur otot jantung

Struktur otot jantung adalah sebagai berikut:

1. Perikardium parietal

Itu menempel pada lapisan luar dan menciptakan lapisan cairan yang melumasi jantung. Lapisan dalam atau endokardium memisahkan otot dari darah yang dipompa ke ruang jantung. Jika kita melihat lebih dekat pada diots, kita dapat atau dapat melihat bahwa mereka tersusun dalam lembaran sel, yang kemudian dihubungkan satu sama lain, yaitu melalui berfungsinya jaringan.

Di sinilah dua sel bertemu koneksi khusus yang disebut cakram yang mengunci dua sel di tempatnya. Sementara area tersebut tampak seperti cakram gelap di bawah mikroskop, proyeksi memiliki lubang kecil (persimpangan celah) yang dapat atau dapat disebabkan oleh pulsa untuk mengontrak sel yang terhubung. Jaringan di antara dan di sekitar sel-sel ini adalah saraf dan pembuluh darah. yang kemudian mengangkut sinyal dan oksigen ke otot jantung.

Pada tingkat mikroskopis, otot jantung kemudian disusun seperti otot rangka. Kedua jaringan otot bergaris, yang berarti menunjukkan pita gelap dan terang di bawah mikroskop.

2. Sarkoma

Sarkoma ini adalah kumpulan serat protein yang merespons sinyal dan kontraksi. Baik di otot rangka dan jantung, sarkomer ini terdiri dari aktin dan miosin dan kemudian didukung oleh protein yang sama.

3. Tropomyosin

Tropomyosin adalah protein yang membungkus aktin dan mencegah miosin mengikatnya. Troponin ini adalah protein yang menahan tropomiosin di tempatnya sampai sinyal untuk berkontraksi diterima.

Jenis penyakit otot jantung

Karena fungsi otot jantung yang sangat penting untuk kinerja kerja jantung, maka wajar saja jika terjadi gangguan pada otot jantung yang pasti berdampak negatif pada aliran darah ke suatu tempat. tubuh. Salah satu kelainan pada otot jantung disebut kardiomiopati. Kardiomiopati adalah penurunan kekuatan otot jantung sehingga tidak mampu atau tidak mampu mengalirkan darah dengan baik ke seluruh tubuh.

Ada empat jenis kardiomiopati termasuk:

Kardiomiopati dilatasi

Kardiomiopati yang diperpanjang ini adalah salah satu jenis penyakit otot jantung yang paling umum. Kondisi ini terjadi ketika otot jantung menjadi membesar dan meregang sehingga serat otot menjadi menipis dan tidak dapat atau tidak dapat berkontraksi dengan baik. Kardiomiopati meluas atau dapat diturunkan secara genetik, atau disebabkan oleh tekanan darah tinggi yang tidak terkontrol, penyakit katup jantung, penyakit jantung, infeksi seperti hepatitis dan HIV, serangan jantung, dan penggunaan alkohol dan kokain dalam jangka panjang.

Kardiomiopati hipertrofik

Kardiomiopati hipertrofik ini disebabkan oleh penebalan otot jantung yang tidak normal, terutama di bilik (bilik) kiri jantung. Penebalan tersebut kemudian membuat otot jantung tidak mampu atau mampu memompa darah secara normal. Biasanya, kardiomiopati hipertrofik adalah penyakit genetik yang diturunkan dalam keluarga. Atau bisa juga disebabkan oleh penyakit lain seperti diabetes, tekanan darah tinggi, dan penyakit tiroid.

Kardiomiopati restriktif

Kardiomiopati seperti itu lebih sering terjadi pada Dilansien. Kardiomiopati kemudian terjadi akibat kurangnya elastisitas pada otot jantung sehingga tidak dapat atau tidak dapat mengembang dengan baik. Hal ini menyebabkan aliran darah ke jantung berkurang atau bahkan terhenti. Tidak ada yang tahu pasti tentang penyebab kardiomiopati restriktif. Kondisi ini mungkin atau mungkin bagian dari penyakit lain yang juga mempengaruhi jantung, seperti hemochromatosis (penumpukan zat besi dalam tubuh) dan gangguan jaringan ikat.

Displasia ventrikel kanan aritmogenik

Jenis kardiomiopati ini sangat jarang terjadi. Gangguan ini muncul akibat penggantian otot ventrikel kanan dengan jaringan parut. Perubahan ini kemudian menyebabkan dinding ruang jantung menipis dan meregang. Akibatnya, ritme jantung menjadi tidak teratur dan mungkin atau mungkin tidak memungkinkan darah mengalir secara optimal ke seluruh tubuh.

Menjaga kesehatan otot jantung

Dalam beberapa kasus, kardiomiopati tidak dapat dicegah, terutama jika kondisi tersebut terjadi karena faktor genetik. Namun, kita bisa atau bisa mengurangi kemungkinan gejala kardiomiopati, serta jenis penyakit jantung lainnya, dengan menerapkan gaya hidup sehat seperti berikut ini:

  • Batasi konsumsi minuman berkafein dan beralkohol.
  • Berolahragalah secara teratur.
  • Tangani stres dengan baik.
  • Berhenti merokok.
  • Pertahankan berat badan ideal Anda. Jika Anda memiliki riwayat obesitas, disarankan untuk mengatur pola makan dan juga menurunkan berat badan.
  • Mulailah pola makan sehat secara teratur, kurangi makan makanan yang sangat manis, tinggi garam dan tinggi kolesterol.
  • Istirahat yang cukup.
  • Kunjungi dokter secara rutin (jika Anda memiliki riwayat penyakit jantung).

Demikian penjelasan mengenai pengertian otot jantung, khasiatnya, fungsinya, strukturnya, cara kerjanya, dan jenisnya dapat bermanfaat bagi anda. Terima kasih

Sumber :