Pahami Basidiomycota

pengertian-basidiomycota

Istilah “Basidiomycota” berasal dari bahasa Yunani dan berasal dari kata “Basidium” yang berarti fase diploid dalam siklus hidup Basidiomycota yang berbentuk seperti pentungan. Secara umum jamur ini merupakan spesimen getah yang penting. Aktivitasnya adalah memecah polimer lignin pada kayu dan berbagai bagian tumbuhan lainnya.

Basidiomycota ini termasuk dalam kerajaan jamur yang ciri utamanya adalah menghasilkan spora berbentuk kotak. Spora Basidiomycota ini disebut Demgam Basidium. Anggotanya beragam, ada yang uniseluler, ada yang multiseluler. Mereka bisa atau bisa bereproduksi secara seksual dan aseksual. Habitat ini bisa ditemukan di air atau darat. Karena variasi tersebut, maka sangat sulit bagi kita untuk mengidentifikasi ciri-ciri morfologi kelompok ini secara umum. Pada dasarnya organisme jenis ini hidup yaitu sebagai aproba (pengurai), namun ada juga yang hidup di dalam tanah, tong sampah dan juga batang pohon. Hingga saat ini, sekitar 25.000 spesies Basidiomycota telah atau telah diidentifikasi.

Divisi Basidiomycota ini biasa disebut sebagai club jamur (jamur atau jamur). Jamur ini berkembang biak secara seksual dengan membentuk basidia, yang kemudian menghasilkan basidiospora dalam tubuh buahnya, yang dikenal dengan basidiom atau basidiocarp.

Basidia ini dapat berkembang menjadi bentuk seperti insang, pori-pori seperti gigi, atau struktur lainnya. Hifa Basiomycota umumnya dikariotik (binuklear, dengan 2 inti) dan terkadang memiliki hubungan mengapit. Sel-sel juga dipisahkan oleh septa kompleks.

Anggotanya sebagian besar adalah jamur makroskopis. Kelompok ini memiliki miselium yang terisolasi dan memiliki tubuh buah yang panjang (basidiocarp) berupa daun yang melingkar atau bulat. Jamur ini hidup pada umumnya saprofit dan parasit, pada umumnya berkembang biak secara aseksual dengan konidia.

Cara hidup jamur Basidiomycota

Pada dasarnya Basidiomycota ini hidup sebagai saprob (pengurai) dari sisa-sisa organisme mati. Basidiomycota ini hidup di tanah yang mengandung sampah organik, di atas batang kayu mati, atau di tumpukan jerami.

Dibandingkan jenis jamur lainnya, Basidiomycota ini merupakan pengurai terbaik dari polimer lignin kompleks. Lignin ini adalah balok penyusun yang terbuat dari kayu. Basidiomycota ini dapat atau dapat hidup dalam simbiosis mutualisme melalui akar tanaman melalui pembentukan mikoriza, tetapi beberapa parasit hidup pada organisme lain.

Struktur tubuh Basidiomycota

Badsidiomycota ini adalah jamur berserabut yang terdiri dari hifa dan berkembang biak secara seksual melalui kelompok sel khusus, basidia. Hifa basidiomycota diisolasi dan mengandung inti haploid. Ciri-ciri tubuhnya seperti jamur yang kita kenal, dengan batang dan tudung berbentuk seperti payung. Di bagian bawah tudung juga terdapat foil yang membentuk basidium. Hifa yang bercabang dari jamur jenis ini kemudian membentuk mesilium. Kemudian mesilium membentuk tubuh buah yang disebut basidiocarp.

Reproduksi Basidiomycota

Proses reproduksi Basidiomycota ini paling banyak mendapat perhatian karena dinilai sangat menarik. Reproduksi mungkin atau mungkin aseksual dan seksual sebagai berikut:

Sebuah. Reproduksi aseksual (vegetatif) dari Basidiomycota

Reproduksi terjadi secara aseksual melalui pembentukan konidiospora. Konidia ini adalah spora yang dibuat melalui pembentukan sekat yang memanjang di atas ujung hifa, atau melalui diferensiasi, hingga banyak konidia terbentuk. Hifa haploid dewasa menghasilkan konidiofor (konidia batang). Spora terbentuk di ujung konidiofor. Kemudian spora tertiup angin. Ketika kondisi lingkungan mendukung, konidia berkecambah dan menjadi hifa haploid.

b. Reproduksi seksual (generatif) Basidiomycota

  • Reproduksi seksual ini terjadi ketika hifa (+) dan hifa (-) bertemu.
  • Pertemuan ini akan menciptakan proses plasmogami (melarutkan dinding sel). Setelah itu, inti dari salah satu hifa tersebut bergerak dan kemudian memasuki hifa lainnya.
  • Proses ini menyebabkan hifa terbentuk dengan dua inti haploid berpasangan, sehingga disebut dikariotik.
  • Hifa diploid dikariotik ini kemudian tumbuh menjadi miselium haploid dikariotik.
  • Miselium juga tumbuh membentuk tubuh buah yang dikenal sebagai basidiocarp.
  • Di ujung hifa basidiokarp, dua inti haploid berfusi di basidium membentuk diploid. Proses penyatuan ini disebut cariogami.
  • Basidium kemudian membentuk 4 tonjolan di ujungnya, yang disebut sterigma.
  • Inti diploid di basidium kemudian membelah menjadi 4 inti haploid melalui meiosis
  • Selain itu, nukleus memasuki salah satu tonjolan yang stagnan dan berkembang menjadi basidiospora.
  • Ketika basidiospora dipisahkan dari basidium dan kemudian jatuh ke tempatnya, mereka tumbuh menjadi hifa haploid baru.

Siklus hidup Basidiomycota

Spora yang dihasilkan oleh adanya basidium (basidiospora) bersifat haploid dan tumbuh menjadi hifa yang terisolasi. Masing-masing sekat terdiri dari inti, ada yang hifa + (jantan) dan ada hifa – (betina). Bila keduanya bertemu maka terjadi plasmogami / pencampuran sel plasma dan juga sel hifa yang bersifat dikariotik / dua inti sel.

Hifa kemudian berkembang lebih jauh dan kemudian membentuk miselium yang masih dikariotik, sehingga tubuh buah basidiokarpa berbentuk seperti payung. Basidiokarp menghasilkan basidium, yang ada di lapisan yang disebut himnium.

Di tempat yang demikian maka akan terjadi cariogami, yaitu penyatuan dua inti menjadi satu, kemudian inti tersebut akan mengalami pembelahan meiosis berupa pembentukan 4 spora haploid yang disebut basidiospora, dan seterusnya.

Karakteristik Basidiomycota

Secara umum ciri-ciri jamur yang termasuk dalam divisi Basidiomycota adalah sebagai berikut.

  • Multiseluler (multiseluler).
    Merupakan jamur makroskopis, dapat atau dapat dilihat secara langsung, dan berukuran besar.
    Saprofit atau parasit pada organisme lain dan mikoriza.
  • Hifa diisolasi (septate), mengandung inti haploid, yaitu dengan sambungan penjepit.
    mempunyai tubuh buah berbentuk seperti payung yang tersusun dari batang dan kerudung. Di ujung bawah tudung tampak seperti daun (bilah) tempat terbentuknya basidium. Tubuh buah disebut basidiocarp.
  • Bentuk tubuh buahnya bermacam-macam, ada yang seperti papan, tanpa embel-embel sprei, payung, bola, dan lain sebagainya.
  • Tubuh buah, yang dikenal sebagai basidiocarp, terdiri dari hifa yang terisolasi dan juga dikariotik (setiap nukleus berpasangan).
  • Warna tubuh buah beragam (warna-warni).
    Sebagian besar bisa atau bisa dikonsumsi
  • Reproduksi seksual terjadi melalui pembentukan basidiospora dan jarang juga melalui reproduksi aseksual, yaitu melalui fragmentasi hifa.
  • Basidiospora ini terbentuk di luar basidium.
    Masing-masing basidia ini mengandung 2 atau 4 basidiospora, yang masing-masing bersifat uniseluler dan haploid. Semua basidiospora ini mengumpulkan dan membentuk tubuh buah (basidiocarp).
  • Basidiokarp ini sering membentuk struktur berbentuk batang yang disebut tangkai dan struktur berbentuk payung yang disebut tudung.
    memiliki tiga jenis miselium termasuk yang berikut ini.

Contoh dan peran Basidiomycota

Di bawah ini adalah beberapa contoh dan peran menguntungkan dan merugikan dari Basidiomycota, termasuk yang berikut ini:

Contoh jamur Basidiomycota yang bermanfaat

  • Volvariella volvacea (jamur merang)
    Jamur ini memiliki tubuh buah berbentuk payung yang tersusun atas daun (bilah) yang mengandung basidium. Tubuh buah memiliki warna putih kemerahan. Jamur ini adalah sumber protein berkalori tinggi dan rendah kolesterol. Jenis jamur ini juga tersebar luas karena nilai ekonominya yang tinggi.
  • Auricularia polythrica (jamur kuping)
    Jamur kuping ini merupakan jamur saprofit yang mati pada kayu. Badan buah berbentuk seperti kuping dan berwarna merah kecoklatan. Rasanya enak dan bisa disantap seperti sayur. Jamur ini kini juga tersebar luas.
  • Jamur tiram (Pleurotus sp.)
    Jamur kayu atau jamur tiram. Jamur ini bisa dan enak dimakan, habitat yang baik di lingkungan yang tinggi lignin dan selulosa. Jamur ini tersebar luas di media serbuk gergaji.

Contoh jamur Basidiomycota yang berbahaya

  • Amanita phalloides
    Amanita phalloides termasuk dalam suku Amanitaceae. Berkembang biak cantik, Amanita juga merupakan anggota dari daftar spesies mematikan di bumi yang mengandung cukup racun untuk membunuh orang dewasa hanya dengan sepotong tubuhnya. Jamur ini hidup yaitu sebagai saprofit pada kotoran ternak, mempunyai tubuh buah berbentuk payung.
  • Puccinia graminis (jamur karat)
    Jamur ini hidup di daun rerumputan (Graminae), tubuhnya makroskopis, tidak berbuah, dan spora berwarna merah kecoklatan, seperti warna karat.
  • Ustilago maydis
    Jamur ini merupakan parasit pada tanaman jagung, menyerang telinga jagung, pelepah daun dan batang sukam. Ciri paling mencolok dari tanaman jagung yang terserang jamur ini adalah adanya beberapa biji jagung rebus yang tumbuh jauh lebih besar dari biasanya.
  • Calvatia gigantea
    Ini dikenal sebagai puffball raksasa. Ia memiliki tubuh buah yang sangat besar dengan diameter lebih dari 1 meter sehingga dapat atau dapat mengeluarkan spora hingga triliunan.

Demikian penjelasan pengertian Basidiomycota, Peran, Struktur, Sifat, Siklus dan Contoh, semoga yang dijelaskan bermanfaat untuk anda.

Sumber :